Friday, 25 January 2013

Its not ﻱ its ﻡ



Jangan tanya saya kenapa? jawapan saya tetap sama, 'tidak yakin." tidak yakin apa?? *rahsia! clue gambar di atas. Bukan saya tolak anda2 kerana saya inginkan yang terbaik..tapi, saya rasa anda terlalu terbaik dan seharusnya dapat yang terbaik. Dan saya bukan di antara yang terbaik itu.. ingatlah suatu hari nanti, bila masa sy menolak anda, bukan kerana sebab kekurangan anda..tidak! tapi kerana kekurangan diri saya sendiri yg tidak mampu jadi terbaik seperti yg anda harapkan. Kadang kita nih terlalu 'expect' sesuatu di luar sangkaan kita. Bila dah tahu..baru menyesal! saya tidak mahu begitu..Terbaik itu boleh dikategorikan kepada banyak aspek..terbaik dari segi agama..akhlak..aspek "luaran".. sebut pasal "luaran"..hmm..kalau kita lihat sekarang, kita suka kerana luaran semata-mata..kalaulah hati yg melihat/menilai bukan mata kan bagus? mesti luaran bukan aspek utama tapi "dalaman".*overthinking! itulah saya. Orang kata, "dari mata jatuh ke hati". pokoknya..akarnya..bunganya..semua itu bermula dari pandangan. So, kita kena jaga pandangan kita dulu. Cerita pasal 'pandangan'..sy mengaku..pandangan semua bermula dari perempuan itu sendiri..so, kita kena mengelak bukannya menarik!

"Nilai seseorang dengan hati bukan persepsi." *tetiba

Seandainya anda tahu sebenar-benarnya..saya tidak yakin anda mampu menerima saya seadanya saya..saya rasa terlalu rendah..terlalu tidak layak..anda2 umpama bintang di langit sedangkan saya? umpama rumput tumbuh melata di atas bumi.. *ayat tak boleh bla! saya inginkan seseorang yg sayang saya sepertimana mak saya sayang saya. "macam mana mak kita sayang kita?" mak kita terima kita seadanya kita..agak 'demand' lah kan kalau kita nk orang tu sayang kita macam mana mak kita sayang kita. mustahil. bak kata org, "kasih ibu tiada sempadannya.." cukuplah orang sayang kita kerana agama kita..akhlak kita..paling penting, dia boleh terima kita seadanya kita ikhlas kerana Allah..jangan terlalu sayang nanti terlalu sedih bila kehilangan..sayangilah dia dengan "sederhana".. ingat pesan Ustazah fatimah Syarhah, "cinta high class adalah cinta yang mendaulatkan Allah nombor1, cintamu padaku kerana Allah, hanya Allah yang satu, cintamu bermujahadah melawan nafsu" itu baru cinta sejati! ekslusif! first class gitu! *garu kepala 

Untuk waktu ini, jangan mengejar cinta manusia yg belum tentu buat kita. Beri kebahagian kepada kedua ibu bapa kita dulu *take note julianah! tanpa mereka, siapalah aku? *mood rindu ok..Utamakan orang yang betul betul sayang dengan kita..dan..kita kena ingat..kita kena remember betul betul betul! Tujuan utama kita hidup untuk CARI REDHA ALLAH. Astaghfirullah..kadang kita lupa hidup di dunia ini hanya sementara..dan kita pun terus mengejar kebahagian di dunia sehingga lupa untuk kebahagian abadi di akhirat..andai kita mati esok? macam mana? cuba kita fikir, hubungan kita dengan Allah macam mana? ibu bapa kita? guru-guru kita? sahabat kita? saudara seislam kita? Sudah taubat dengan Allah? sudah meminta dan memberi maaf sesama manusia? ingat, taubat jangan tunggu diseru baru bertaubat..maaf jangan diminta dan diberi tatkala sudah TERLAMBAT. 

Teringat, UAI ada cakap,dia tidak heran orang buat dosa..tapi, dia heran mengapa orang tidak mahu taubat. *tupp tersentap! mengapa ya?? mungkin takut..sudah taubat, tapi buat lagi dan lagi..mcm mana mau elak? semua itu bermula dengan kita sendiri..taubat yg dibuat macam mana? ikhlaskah? ingat kena 'bersungguh-sungguh ikhlas kerana Allah'. dengan manusia pulak macam mana? 'Dia' kata, "maaf itu hak kita, suka hati kita lah" tapi, sebagai Islam..maafkanlah baru Allah mudah maafkan kita.. Nabi dibaling batu tidak balas pun, tapi kita di baling batu siap balas + cakap "ada lori ada bas, tunggu ko esok hari!" ingat, jangan sampai kita menyesal di kemudian hari kerana terlambat? terlambat apa? terlambat kerana kita sudah meninggal dan tidak sempat minta maaf..terlambat kerana kiamat dan tidak sempat minta maaf..terlambat kerana orang yg kita ingin meminta kemaafan darinya sudah meninggal dunia dan tidak sempat minta maaf jugak.. *dah sedar kah?

Jauh aku terbang.. apapun, pertama sekali..kita kena letak kebergantungan kita itu sepenuhnya kepada Allah. apa-apa yang kita buat semuanya bermula dengan niat! so, niatkan kerana Allah. sebab tu..dalam semua hal atau perbuatan yang ingin kita lakukan kena bermula dengan baca 'bismillah' yg bermaksud 'dengan menyebut nama Allah'. satu ayat yg simple tapi dengan bacaan 'bismillah' tulah pembuka niat kita iaitu kerana Allah. Dalam solat pun, ustaz tuh ada kata.. tidak sah sembahyang kita tanpa dimulakan dengan 'bismillah' *angkat tangan siapa yg sedar betapa pentingnya 'bismillah'?  kesimpulannya, konklusinya, tuntasnya, hidup di dunia utk cari redha Allah, bahagiakan ibumu ibumu ibumu, ayahmu kemudian baru fikirkan yang lain. *jangan memandai mau main langkah2, sopan sikit.ikut tertib!

P/s : 'kalau' ada salah atau terkasar bicara *ayat skema maaf ya dan tolonglah tegur dan betulkan :) budi bahasa budaya kita *menyanyi . Di bawah ni petikan dr sebuah novel 'the wedding breaker' yg boleh bagi pengajaran..bacalah bacalah bacalah *memaksa

Sebelum....Adam tidak sempurna agamanya, akhlaknya tapi Ariana mampu menerimanya..kerana apa? Adam usaha memperbaiki diri.

'Sepotong' ayat yg boleh dijadikan perkongsian bersama...

"Doa"

^_^

Sunday, 20 January 2013

"Kelantan, I am in love!"


Lidahku keluh sejuta bahasa saat terpandang Anna Althafunnisa atau dikenali sebagai Oki Setiana Dewi *pelakon ketika cinta bertasbih.. begitu sempurna ciptaanMu.. subhanaAllah.. indahnya.. luar dan dalam dalam diri Anna sangat sempurna.. kelembutannya.. keindahan wajahnya.. keelokan budi pekertinya.. wahhh..sy yang perempuan pun tertarik! oppps! macam dah bertahun2 pulak kenal ==' *first impression katanya :p tapi, kena ingat!

al-Imam Hassan al-Banna berpesan, 
"Walaupun seorang lelaki atau wanita mendampingi pasangannya dua puluh tahun sekalipun tetap dia tidak akan mengenalinya. Ini kerana ia akan cuba menyembunyikan keaibannya (zahir dan batin). Selepas berkahwin, barulah keaiban tersembunyi itu akan terserlah."
  (Hadis al-Sulasa')

*berbalik kepada cerita tentang Anna..Ditanya oleh moderator *amin idris, " kenapa suka Kelantan?" Anna jawab apa? "kerana Islam" #terkaku.

Melihat penampilan Anna..membuat aku sedar..indahnya kalau 'lebih' tertutup..pemakaiannya sangat tenang dengan jubah berwarna putih dan tudung berwarna hijau lembut..senyumannya tidak lekang di bibir..sangat indah! seperti ada nur.. "Anna, ada tips tidak?"... Anna, jawab "dhuha." *reka cerita.

"sebaik-baik pakaian adalah pakaian yang boleh dibawa solat" 

tanya diri.."jauh lagi perjalanan aku ke arah itu..." *buang topik. 

Anna ada bilang, 
"tudung jangan diluar sahaja, pastikan di dalam hati juga punya hijabnya..tudung yang tidak diiringi dengan ilmu, nanti akan dibuka juga.." *bunyi dr sumber pertama .

"bertudung juga perlu dituruti dgn ilmu sebab tanpa ilmu, pasti mudah aja tudung itu hendak dibuka.. antara cara yg boleh diamalkan utk mendapatkan ilmu adalah dgn mengikuti usrah.. jadi, jgn tggalkan usrah." *bunyi dr sumber kedua. 

"bertudung saja tidak cukup. kita perlu menuntut ilmu untuk mendekatkan diri dengan Islam. menjadi selebriti bukan bermakna mereka tidak baik, tetapi mereka mereka inilah yang bertanggungjawab menghasilkan karya karya yang boleh membwa kesedaran dan menarik artis artis lain ke arah Islam." sumber yg tepat lagi jitu! tupppppp. kemah keming!

Anna bilang lagi, 
"kalau kita melihat penghijrahan perempuan itu melalui tudungnya..kalau lelaki bisa dilihat penghijrahannya melalui usrah2.." *bukan ayat sebenar. tuppppp..dapat tips! bagus bah :D


Puisi dari Anna Althafunnisa buat kelantan :


Hampir setahun yang lalu saya datang ke negeri ini,
negeri yang penuh dengan wajah berseri-seri,
kini saya pun datang kembali..
bertemu dengan kawan-kawan yang saya rindui..
kenapa saya suka pada kelantan?
kenapa saya jatuh hati pada kelantan?
kenapa saya sangat bahagia bisa datang lagi ke kelantan?
kerana kelantan banyak kuliah agama..
kerana kelantan banyak orang yang soleh dan solehah..
kerana kelantan dipimpin oleh orang ulamak..
kerana kelantan menjalankan syariat Islam yang mulia..
terima kasih kerana telah sudi menerima saya
terima kasih kerana menganggap saya saudari
terima kasih kelantan %^&*$#@%^$
*tidak dengar


BICARA SELEBRITI 2013
 Pierre Andre, Oki Setiana Dewi, Ustaz Zamri , Azizulhasni, Amin Idris, Bawani.
Pierre Andre,
 "Hidayah itu milik Allah dan saya mendapat inspirasi untuk membuat kebaikan apabila menonton filem filem tertentu contohnya My Name Is Khan." *masa dengar pierre cakap dia suka 'my name is khan', sy teriak..oppss! suka tengok jugak :D

Bawani, 
"dah 55 tahun kita merdeka, tetapi suara mahasiswa sentiasa disekat. mahasiswa patut diberi pilihan untuk memilih. kita patut memberi peluang kepada kedua dua pihak iaitu pihak kerajaan dan pihak pakatan tampil dan mendengar suara mahasiswa. dan biar mahasiswa yang memilih. ramai pihak yang mempersoalkan kenapa kita mahu compare kan Malaysia dengan negara lain. jika kita tidak compare, macam mana kita nak tahu sesuatu benda tu mendatangkan kebaikan atau tak" *Dia memperjuangkan 'FREE EDUCATION' utk 'kita'..bukan sy..kita dapat elaun kan..

Ustaz Zamri, 
"hiburan itu sendiri adalah fitrah. contohnya, ibnu akwa - pelari pecut. kalau lari kaki boleh sampai ke belakang tengkuk, Hassan b. Tsabit - menghasilakn puisi puisi dan karya karya tentang Islam, Syarifah Kassim - alunan Al Quran".
"selagi tak boleh nak ubah semua, jangan tinggal semua". *yang nih aku setuju 101%
*Ustaz Zamri jugak ada berkongsi bahawa Surah Taha ayat 1-5 dapat melembutkan hati yang keras.

Daripada Abu Zaid Usamah Bin Zaid Bin Haristah Radhiallahu 'Anhuma berkata : 
"Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Akan didatangkan seorang lelaki pada hari kiamat nanti lalu dilemparkan ke dalam api neraka sehingga terkeluarlah isi perutnya kemudian lalu ia berpusing (ditengah-tengah unggunan api neraka) seperti berpusingnya seekor keldai di tempat penggilingan gandum. Para penghuni neraka terkejut melihat kejadian ini lalu mereka segera berhimpun di sekelilingnya sambil berkata kepadanya: ''Hai Fulan! Mengapa engkau jadi begini? Bukankah dahulu (sewaktu di dunia) engkau suka menyuruh orang berbuat kebaikan dan melarang mereka daripada kemungkaran?.'' Lalu orang itu menjawab: ''Ya benar, dahulunya saya suka menyuruh orang lain berbuat kebaikan, tetapi saya tidak melakukannya, dan saya suka melarang orang lain daripada kemungkaran. tetapi saya sendiri melakukannya." 
(Hadith Riwayat Bukhari & Muslim)

Friday, 18 January 2013

Siapa awak untuk mengadili saya?



Berlapang dada..berlapang dada..dan berlapang dada..tapi, mengapa susah sangat mahu berlapang dada? kalau kita berlapang dada..tidak akan muncul/ terbit /terjadi status-status yang negatif..yang berprasangka buruk dan seumpamanya..itulah manusia..suka sangat 'judge' orang melalui luaran..ya..tidak dinafikan..luaran itu cerminan peribadi kita di dalam..tapi, tidak 100% pernyataan itu boleh diterima! "dont judge people by its cover." timbul satu persoalan *tetiba

"kalaulah anda diberi pilihan diantara yang baik akhlaknya tapi 'kurang' menjaga maruahnya *aurat/pergaulan dengan yang tidak baik akhlaknya tapi menjaga maruahnya.,mana satu pilihan anda?"

pernah terdengar dari 'seseorang', pilihlah yang baik akhlaknya walaupun dia 'kurang' menjaga maruahnya *aurat/pergaulan kerana seseorang yang baik akhlaknya akan mudah diajar/ dibentuk/ dibimbing supaya lebih menjaga maruahnya.. ok..jika dibandingkan dengan yang tidak baik akhlaknya tapi menjaga maruahnya..agak susah sikit untuk membentuk/memperbetulkan peribadi atau akhlak yg mulia kan??..percaya atau tidak..seseorang yang baik akan mudah ikut apa yg kita cakap daripada seseorang yang tidak baik akhlaknya..

berdasarkan pandangan diatas, *skemanya.. hmm.. memang garis panduan utama kita dalam mencari teman berdasarkan pergaulannya.. pemakaiannya.. tapi, sebenarnya..seseorang yg 'baik' itu sudah cukup cukup baik. tapi dan tapi, asas 'pergaulan' sangat sangat penting untuk kita ambil peduli..'cakna' katanya'.. timbul pulak satu persoalan nih.

"kalau dia baik.. akhlaknya mulia..pasti dia akan pandai jaga maruahnya*aurat/pergaulan kan? kan? kan?"

Yes..tapi kita kena tahu..penekanan aspek 'baik akhlaknya' bukan tertuju kepada muslim sahaja. non muslim juga..ok..faham maksud saya? saya ada seorang sahabat non muslim.. pemakaiannya dan pergaulannya memanglah tidak menepati syariat Islam..dah namanya non muslim..takkan perlu pakai tudung? bersalaman tak boleh? dalam agama mereka, itu semua dibolehkan.. tapi, dia punya sekeping hati yang baik. saya bersahabat dengannya sebab dia 'baik'. itu sahaja faktor dalam pemilihan seorang sahabat bagi saya.."baik". Then, sy akan terima dia seadanya dia.. kesimpulannya, tidak semua yg baik akhlaknya 'take care' dgn auratnya..'take care' dgn pergaulannya..manusia tidak ada yg sempurna terus..ada pun..susah mahu cari..

Seseorang yg baik akhlaknya, sy percaya..hatinya akan lebih mudah dan lapang menerima nasihat kita.. bimbingan kita daripada seseorang yang 'tidak baik' akhlaknya walaupun maruahnya terjaga..tapi kan, ada jugak yang tidak baik akhlaknya dan maruahnya tidak terjaga.*no komen. takut diri terpengaruh.. sy memang tidak kisah kawan dengan sesiapa pun, tapi sebaiknya kita berkawan dengan seseorang yg boleh mendekatkan kita kepada Allah first. sebaik-baik seorang sahabat adalah seseorang yang boleh memimpin kita ke arah kebaikan tidak kiralah muslim kah..non muslim kah..tapi, paling baik kalau 'muslim' lah..selain dapat ajar kita untuk lebih dekat dengan Allah..dia juga boleh ajar kita supaya lebih baik dalam 'aspek' lain. kalau kita berkawan dengannya..akhlak kita..perwatakan kita berubah menjadi lebih baik..dia adalah sahabat yg baik..tapi, kalau kita berkawan dengannya akhlak kita semakin 'kucar kacir' maknanya %^&*($#@. saya tabik spring 25x dengan seseorang yg boleh bersahabat dengan orang 'tidak baik' tapi mampu untuk menahan dirinya daripada terpengaruh sebaliknya dia berjaya mempengaruhi kawannya yang 'kurang' baik akhlaknya..maruahnya.. kepada seseorang yang 'semakin' baik akhlaknya..'semakin' terjaga maruahnya..

dulu..sy nih tidak menekankan aspek aurat nih..serius! tapi, saya jaga aspek pergaulan sy *puji diri sendiri #muntahberbalangbalang.. sehinggalah sy bertemu dengan seseorang nih.. dia menyedarkan sy sedikit demi sedikit..ok..sy terima..dia menegur secara berhikmah dan tersembunyi/ tersirat/ terrr semua..memang tidak nampak..tapi, sy boleh rasa itu. ok..sy cuba utk berubah sedikit demi sedikit..takyah drastik sangat! bagi saya, dia adalah medium utk Allah memberikan hidayah kepada saya. dalam berubah, sy tekankan 'berubah secara biasa biasa sahaja dan bersahaja' yg penting masih dalam konteks menutup aurat. yakah? masih rasa tidak yakin mampu menjayakan misi ini. Dalam berubah, kita kena perbetulkan niat kita dulu..kerana apa?? kerana 'gewe' ka? *opppppssss! ingat berubah semata-mata kerana Allah. Set dalam mind tu. IKHLAS KERANA ALLAH!

ada orang cakap, siapa kita berkawan itulah diri kita..lihat pergaulannya dalam asas mencari sahabat..yes! memang betul. Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah pernah berkata,

"Cinta merupakan cermin bagi seseorang yang sedang jatuh cinta untuk mengetahui watak dan kelembutan dirinya dalam citra kekasihnya. kerana sebenarnya, ia tidak jatuh cinta kecuali terhadap dirinya sendiri."

Dalam sebuah syair. "Cinta itu bersemi bukan kerana keelokan tapi kerana dua hati yang saling bertautan". Maksudnya, cinta ini tumbuh bukan kerana faktor keindahan  sahaja..tapi juga kerana keserasian jiwa dan persamaan sifat di antara satu sama lain..

Eh, kena pasal cintan cintun pulak dahhhh..no lah..kita boleh ja ambil iktibar daripada ayat di atas sebagai seorang 'sahabat' kannnn! kita nih berkawan sebenarnya kerana keserasian jiwa..kita sebenarnya suka berkawan dengannya kerana kita jatuh hati dengan dirinya kerana diri kita sendiri..faham kah? rujuk semula petikan ayat dari 'Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah' di atas :)))

penat mengarang..idea datang tiba2..biasa duk blogwalking ja..layan blog orang..kalau ada artikel yg sy rasa 'bermanfaat' saya share. saya share bukan semata-mata kerana orang lain..tapi kerana diri sy sendiri..lupa ada satu kata2 dari Saidina Ali..apa ya??? *setelah hampir setengah jam mencari..akhirnya jumpa.. tarraaaa

Saya bukan penulis..tapi saya suka penulisan..saya suka share penulisan yg baik2 d blog saya utk diri saya terutamanya...ya... satu lagi kata2 Saidina Ali yg perlu kita ambil hikmah "Lihatlah apa yg dikata bukan siapa yang berkata" kemah keming! bagus bah! *tetiba 



Thursday, 17 January 2013

Setia Suami Suatu Akhlak Mulia


Ada seorang lelaki yang menikahi wanita ekspatriat (wanita yang berkerja di negara asing). Usianya lebih tua dari lelaki itu 20 tahun. Dia masuk Islam dan taat beragama. Tapi, dia mandul. Sekarang mereka menetap di Amerika. Suaminya bercadang menikah lagi. Tapi risau nanti menjejaskan ke-Islaman isterinya. Dia merujuk pendapat ulama muktabar terlebih dahulu. 

Amat menakjubkan apabila membaca jawapan Syeikh Dr. Ali Jumu'ah berkaitan hal ini. Beliau merupakan ulama besar Mesir, lulusan Universiti Ain Shams, dan lulusan PHD Universiti al-Azhar menulis dalam bukunya Al-Kalim al-Tayyib Fatawa Asriyyah. Sila rujuk dalam Majalah Al-Ustaz, terbitan Telaga Biru, isu Walimah.

Kata Syeikh Dr. Ali Jumu'ah:

"Saya menasihati agar SUAMI JANGAN BERNIKAH LAGI.
Tidak mengapa jika tidak memiliki anak kerana bukannya syarat pernikahan itu supaya zuriat dilahirkan. 
Bahkan KESETIAAN dengan ISTERI YANG MANDUL merupakan SEBAHAGIAN DARIPADA IMAN."

Syeikh berkata bahawa,

"Imam Al-Sya'rani berkata: "Sesungguhnya antara tanda baiknya pergaulan dan iman seorang suami adalah MENJAGA ASPEK ini. Yakni ASPEK KESETIAAN KEPADA ISTERI PERTAMA melebihi keinginannya untuk mencari isteri yang lain ataupun anak." perkara ini telah DITEKANKAN oleh PARA FUQAHA'. Dan kes yang disebutkan ini lebih-lebih lagi.

"Justeru saya nasihatkan (bukannya mengarah), agar suami BERPEGANG DENGAN NILAI-NILAI ISLAM, akhlak mulia dan SETIA KEPADA ISTERINYA. Tindakan ini LEBIH BAIK berbanding mendapatkan anak daripada ISTERI BARU."

(Bukan pendapat saya, tapi pendapat Dr. Ali Jumuah, ulama besar Mesir).

Seruan saya : 

Kajilah kedudukan sebenar POLIGAMI dalam ISLAM daripada para ulama muktabar, bukan daripada pendapat insan yang tak dikenali autoriti ilmunya, smada lelaki atau perempuan. Jumhur ulama sedunia menganggapnya cuma rukhsah, bukan galakan agama, bukan kewajipan, bukan syiar dan bukan juga sunnah. apatah lagi ia bukan kemegahan palsu.

Kita berbaik sangka kepada mereka yang SUDAH berpoligami. Kita tak tahu kondisi mereka. Lapangkan dada dengan pilihan mereka. Usah dihina.

Kita mesti membela ramai yang dizalimi.

Bagi yang belum, gunakan kebijaksanan MENCEGAH SEBELUM MERAWAT.


Sumber : Ustazah Fatimah Syarha

Friday, 11 January 2013

As a what?









Tunggu Sekejap! Allah Menyayangimu..


Kisah hari jumaat yang akan menitiskan air mata kita...Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia" Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"

"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.

"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya " Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim. Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang.

Mak cik, tunggu sekejap.. Allah menyayangimu :)


Sumber : http://luvislam92.blogspot.com/2013/01/kisah-hari-jumaat-yang-akan-menitiskan.html

Tuesday, 8 January 2013

"Jika dikehendaki Allah, semuanya akan berlaku."


Kita di sunatkan minta meninggal pada salah satu tanah suci Makkah dan Madinah.

Hafsah r.anha meriwayatkan Umar r.a. berdoa,

اللَّهُمَّ ارْزُقْنِيْ شَهَادَةً فِىْ سَبِيْلِكَ وَاجْعَلْ مَوْتِيْ فِى بَلَدِ رَسُوْلِكَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Yakni : Ya Allah, ya Tuhanku! Kurnikanlah aku mati syahid pada jalanMu, dan biarlah kematianku berlaku pada negeri RasulMu s.a.w.!- Maka berkata Siti Hafshah kepada ayahnya : Apakah ini boleh berlaku? Jawab Umar : 

"Jika dikehendaki Allah, semuanya akan berlaku."

Sejarah menunjukkan Saidina Umar r.a. mati syahid akibat dibunuh oleh Abu Lu’luah, seorang Majusi kerana ditikam 6 kali sewaktu menjadi imam ketika solat di Masjid Nabawi. Dan juga kita tahu bahawa jenazah Saidina Umar r.a. di semadikan berjiran dengan makam Rasulullah s.a.w.

Alhamdulillah, sesungguhnya Allah telah mengurniakan kedua-duanya permintaan Saidina Umar r.a.

Nasib kita belum tentu. Setiap yang hidup akan berdepan dengan kematian pada suatu masa nanti. Daripada mati kerana sebab-sebab lain, lebih BAIK mati syahid dalam membela agama Islam.

Rasanya eloklah kita juga berdoa seperti yang didoakan oleh Saidina Umar r.a. seperti disebutkan di atas, iaitu Ya Allah, kurnialah kami mati syahid dalam membela agamaMu, dan tempatkan kematian kami itu di negeri Rasulmu s.a.w.

Ya Allah, kurniakanlah permintaan kami yang banyak dosa ini dan masih bermain-main dalam berdakwah. Aamiin.

Sumber : saudaraseislam

Terfikir..memang semua orang muslim inginkan mati syahid..tapi, berapa orang yg berjuang, bersedia dan berani untuk mati syahid? Betullah, sesuatu yang kita inginkan biasanya sukar untuk kita dapatkan. Kena ada keazaman, kesungguhan dan yang paling penting iman kena kukuh. 

Mati syahid tu apa? mesti kita terus fikir pasal mati semasa perang kan? ada 3 jenis mati syahid :

1. Mati Syahid dunia akhirat, (tentara yang gugur di medan tempur dalam membela Agama Allah).

2. Mati Syahid Akhirat, (Mati akibat, melahirkan, tenggelam, sakit perut, tertimpa batu atau sejenisnya, kecelakaan dan lain-lain).

3. Mati Syahid Dunia, (perajurit gugur di medan tempur dengan niat membela Agama Allah dan mengharap rampasan perang).


Kesimpulannya, semuanya mendapat pahala mati Syahid. Tetapi,  mati Syahid Dunia Akhirat yang paling baik. Jasadnya haram dimandikan dan disolatkan. Manakala Mati Syahid Akhirat dan Mati Syahid Dunia tetap wajib dimandikan dan disolatkan.

Hadits riwayat Muslim dalam Shahihnya, bahwasanya beliau SAW, bersabda : Maksud Hadist 

“Siapakah orang yang syahid menurut kalian?” 
Para sahabat menjawab,”Orang yang terbunuh di jalan Allah, maka ia syahid.” 
Rasulullah SAW bersabda, ”Kalau begitu, orang yang mati syahid dari umatku sedikit,” 
mereka bertanya,”Kalau begitu, siapa wahai Rasulullah?” 
Beliau SAW menjawab, ”Orang yang terbunuh di jalan Allah, ia syahid. Orang yang mati dijalan Allah, maka ia syahid, Orang yang mati karena sakit tha’un (wabah), maka ia syahid. Barangsiapa yang mati karena sakit perut, maka ia syahid. Dan orang yang mati tenggelam adalah syahid,”

Ya Allah..begitu banyak ruang yang Engkau berikan. Semoga kita ditentukan dikalangan orang yang mati dalam keadaan syahid dan mati di Mekah atau Madinah? In sya Allah, "Jika dikehendaki Allah, semuanya akan berlaku." yang penting ikhlas dalam berdoa dan berusaha kerana Allah seterusnya bertawakal lah.

p/s : sekiranya..ada sumber yang bercanggah atau salah..tegurlah..betulkan :)