Sunday, 11 March 2012

Pesanan Buat Kau & Aku

Impianku...


RUMAH IDAMANKU

Tak semua yang kita harapkan...yang kita inginkan..dan yang kita impikan...
tercapai..begitu jugalah dengan diri ini..
impian hanya sekadar mimpi...yang hanya boleh tercapai dalam angan-angan..
hmmm...btw, walopun sy tak dapat nk fullfil impian sy..
terasa diri ini ingin share dgn anda semua..
wahhhh...
1st thing impian yg tak mungkin tercapai..
sy ingin sebuah rumah yg tak terungkap dek kata2x keunikannya..
ohhhh...
Dalam hutan tanpa ada sebarang pencemaran alam sekitar~~
Saya akan pastikan, jerung tak da dalam akuarium ne..
tak tenanglah tidur asyik berjaga~~
wahhh..like a  fairytale!!!
3 dalam 1...^___^
wow!!!!!
para tetamu tidak dibenarkan masuk ke dalam ruangan ini. #harap maklum.


CINCIN PILIHANKU
look simple...^_

KERETAKU :)

Andai ini Takdirku...

Seumur hidupku..
sungguh aku tak menyangka.. sungguh aku tak sedar..sungguh aku tak rela...akhirnya aku....
jauh dari keluargaku..jauh dari sahabat lamaku..jauh dari tanah tumpahnya darahku..
beralih ke dunia baru yang....banyak mengubah diri ini..
menjadi lebih kuat..menjadi lebih sabar..menjadi lebih dewasa..
dalam meliku kehidupan ini..
andai ini takdirku..sudah redha ka diri ini?atau hanya.....
sekadar pasrah????

Saat Allah swt mencintai seseorang,
tempat pertama menerima sentuhan itu adalah hati,
disitulah Allah swt melenyapkan segala rasa putus asa dan kesedihan akibat dosa mereka,
kemudian berganti dengan harapan dan keinginan untuk berubah menjadi insan berjiwa bersih..
Hati seeloknya berbisik....
"AKU TAHU BILA ALLAH MENCINTAIKU,
IAITU SAAT AKU MEMBENCI KEJAHATANKU"


Someone said..
" strong people know how to keep their life in order.
Even with tears in their eyes, they still manage to say 'i am ok' with a smile"
tetapi..tidak untuk diri ini..
sy tetap boleh say 'i am ok'..tapi, hakikatnya..diri ini sangat2x lemah..
andai ini takdirku?? ya Allah..
bantu hambamu ini untuk belajar redha dengan apa yang sudah Kamu tentukan..



                                                              Hati ini milik siapa??

...TAKDIR TELAH TERTULIS...

Teruji sekeping hati dengan kehadiran insan yang memiliki ciri-ciri insan idaman. Hati yang tertutup rapat dari sesiapa yang pernah datang mula menerima kehadiran seseorang yang menghulurkan tali ikatan. Sungguh tidak terduga sebuah perasaan yang terpendam sendirian rupanya mendapat balasan. Hati mana tidak berbunga harapan.

Setulus itu dia datang dan menyampaikan pesanan beserta sekalung ucapan yang terlalu indah dirasakan. Namun, tidak terduga tangan yang sedang berupaya menyambut rupanya tidak kesampaian. Dicantas tegahan dan mundur segala keriangan.

Di saat hatimu teruji dengan ujian yang sukar dilawan, kehendakmu ditentang tiada sokongan, pertemuan kian di jemput perpisahan, sudah pasti tiada suatu kata bisa menggambarkan hancurnya perasaan. Namun, kita harus percaya pada takdir dan ketentuan. Setiap segala yang berlaku diluar perancangan kita, barulah kita sedar bahawa ada kuasa yang maha Agung telah mengaturkan semuanya.

Jika sesuatu ditakdir menjadi milik kita, berbekal usaha yang sedikit cuma, sudah mampu diraih dengan mudah. Namun, jika sesuatu itu bukanlah ditakdirkan menjadi milik kita, perancangan paling mega yang kita cetuskan pun tidak mampu menandingi takdir Ilahi, sudah pasti kita tidak akan bisa memilikinya.

Segala yang ada di dunia ini adalah hak Allah. kerajaanNya luas meliputi alam raya, angkasa dan segala-galanya adalah milik Allah. Dan apa yang Allah kurniakan kepada kita, itulah rezeki kita jua dariNya. Bersyukurlah. Jangan di tangisi apa yang bukan menjadi milik kita. Allah tidak mengizinkannya kerana Allah tahu kita berhak memiliki yang lain. Allah sedang menilai kesabaran kita dan jika kita bersabar tentunya ada anugerah dariNya buat kita.

Ibnu Atoillah : “Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik.”

Terkadang cinta yang menginap di hati manusia jua suatu ujian. Dihadirkan perasaan itu dan pula dijauhkan dari mendapatkannya. Makanya, kita teruji dan mendepani hari-hari suram. Cubalah sedaya upaya untuk menepis setiap godaan. Percayalah bahawa jika sesuatu yang ditakdirkan betul-betul untuk kita, sesukar apa pun, dia akan kembali kepada kita. Begitu jua lah sebaliknya.

“Tidak sekali-kali akan menimpa Kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman bertawakal. (Surah al-Taubah 9: 51).”

Sapulah air mata yang terbit dari rasa kecewa. Kau terluka dan merana, tentunya Dia mengetahuinya. Alangkah indahnya jika perasaan itu diganti dengan tawakal dan reda. Berdoalah pada Allah yang memiliki segalanya. Semoga Allah ubati kekecewaan yang dirasa dengan bahagia yang akan hadir di kemudiannya.


Saturday, 10 March 2012

Karena Sahabatku..

Sahabat..
Jika esok hari aku tiada..
Ingatlah..
bahawa aku..
sentiasa menyayangi kalian..